Senin, 18 Oktober 2010

Travelling Bersama Batita dan Tetap Ber-MPASI Rumahan? Menyenangkan!



Sering bingung bagaimana cara mempersiapkan MPASI Rumahan saat bepergian jauh bersama bayi/balita? Pada artikel ini ada seorang member Milis yang akan berbagi pengalaman soal bagaimana menyiapkan MPASI Rumahan dan bagaimana cara mengemas makanan supaya awet dan selalu segar. Selamat travelling yah!

Banyak temen temen yang mau liburan ke luar negeri, dan bawa anak, dan gak mau anaknya makan makanan lain selain homemade food seperti saya nan rempong ini.. Mudah-mudahan tulisan saya ini bis amemberikan sedikit gambaran buat persiapan jalan-jalannya.

Kebetulan liburan ini saya dan suami berencana liburan ke luar negeri selama 2 minggu. Persiapan rasanya sudah cukup matang. Saya rencananya mau bawa makanan instan aja deh buat makan anak saya disana. Coba nasi tim instan “P” – tersedia 2 varian rasa. Saya coba dua-duanya.. rasa pertama yang bungkusnya ijo, saya cobakan ke anak saya.. lumayan.. dia mau makan.. okeee.. saya tekad bulet mau bekelan Nasi Tim Instan merek “P” aja deh.. gak ribet.. kan tinggal dimasak bentar di rice cooker. Tidur bisa lebih lama, karena persiapan buat makan anak jadi super singkat.. *ya iyalaahhh.. namanya juga makanan instan…* jadi saya mau coba rasa kedua yang bungkusnya kuning, rasa tomat daging kalo gak salah. Pas saya cobain rasanya.. astagaaaaa.. kaya makan mie instan berbumbu tajam versi nasi timnya mak.. gagallll.. saya gak mau kasih makan anak saya makanan begituan! Coba lagi yang bungkus ijo.. eh.. kog iya ya rasa mie instan juga.. meskipun gak separah yang bungkus kuning itu. Akhirnya saya bertekad bulat gak mau kasih makan anak saya dua makanan instan itu.

Dimotivasi sama seorang teman yang udah sering bolak balik benua tujuan saya juga, saya akhirnya mau bekel sayur dan daging olahan aja deh dari Indonesia. Saya pikir yang gampang ya beef in gravy aja deh. Jadi sebelum keberangkatan saya masak 1 kg daging sapi giling dan dijadikan beef gravy. Satu hari sebelum berangkat saya packing beef in gravy-nya dalam kemasan sekali masak (saya kemas untuk 2 kali makan, siang dan malam, kan sarapan bisa dihotel). Jadi 1 bungkus plastik obat yang ada clip-nya saya masukkin beef gravy untuk 2 kali makan. Setelah itu saya masukkan kedalam plastik vacuum (beli di ace hardware), dan saya vacuum. Saya harap usaha saya ini bisa bikin beef gravynya lebih tahan lama, karena saya akan pindah pindah hotel dan hotelnya kan hanya refrigerator saja tidak ada freezernya. Begitu juga dengan sayurannya.. saya pilih yang agak tahan lama kelangsungan hidupnya..kekekekekkk.. jadi saya bekelan wortel, buncis dan beet root. Saya sempet bawa butternut squash juga tapi ternyata gak awet. Sama dengan beef gravynya, semuanya saya plastic vacuumed untuk sekali masak. Jadi saya gampang nanti pas nyiapinnya..

Sayurnya kalo mau dicuci dulu harus tunggu benar2 kering baru di vacuum. Kalo saya kemaren, gak dicuci, jadi dari pasar langsung saya vacuum, karena pengalaman kalo sayurnya dicuci dulu meskipun udah dikeringin, biasanya kelangsungan hidupnya lebih singkat daripada yang belom dicuci. Nanti saat akan diolah, baru dicuci dan dimasak. Untuk sarapan pagi anak saya, saya bekelan havermut instant dan abon ikan.

Hari H keberangkatan saya masukin semuanya kedalam icebox dengan blue ices didalamnya. Saya plastic wrapped lagi iceboxnya, just incase ada kebocoran air dikit dikit gak sampe mbasahin temen sebelahnya—tapi ternyata nggak kejadian. Kalo sayurnya gak usah di masukin ke icebox, tahan kog. semua saya masukkan kedalam 1 koper khusus untuk makanan anak saya. didalamnya ada 1 dus susu mimi vanila (isi 40kotak susu), sayur, koko crunch, beras yang sudah dikemas perporsi makan, dan sayuran serta beef gravy yg sudah disebut diatas.

Kebetulan saya naik Airlines yang transit 2 jam di Abu Dhabi sebelum terbang ke Brussels kota tujuan saya, total penerbangan saya adalah 18 jam. Coba kita tambahkan 4 jam waktu dari persiapan diindonesia dan nunggu dibandaranya.. total 22 jam deh si makanan ada dikoper..

Sampai di Belgia saya gak bisa langsung buka koper dan mengamankan bahan makanan anak saya.. saya masih harus naik bis ke Amsterdam, karena malam itu kami akan menginap di Amsterdam. Oke.. jadi total 31 jam bahan makanan saya ada dikoper sebelum saya bias mengamankannya dikulkas hotel.

Sampai dihotel di Amsterdam, saya langsung pindahkan beef gravy dan sayur-sayuran kekulkas. Dicium dagingnya.. amaaannnnn.. masih fresh.. rasa daging.. besoknya saya masak pun masih bagus banget..
Total jendral si beef gravy kuat sampe 8 hari. Hari ke 9 udah agak kurang daging sapi baunya.. kebetulan hari itu saya otw ke Italia dari swiss, dan sempetin mampir ke minimarket buat belanja daging giling, bawang putih, dan sayuran. Jadi malem-malam dihotel saya numis di Rice Cooker merek Akebonno – yang selalu saya pake buat masak bekal anak saya selama setahun belakangan ini-- bawang putih keprek dan dirajang halus trus ditumis pake butter sampe wangi, trus masukin dagingnya, seandainya nemu daun bawang, seledri dan bawang Bombay pasti enak deh ditambahin kesitu, sayang gak nemu.. tutup rice cookernya,dan tunggu sampe mateng dagingnya, trus masak, angkat, dan sisihkan perporsi. Well.. terselamatkanlah makan anak saya sampe harinya kami pulang ke Indonesia..

Selamat jalan-jalan dengan tetap berMPASIrumahan, teman-teman.. saya sih lebih pede jalan-jalan dengan mpasi home made, karena anak gak perlu adaptasi dengan makanan yang baru. Gak ada cerita gangguan pencernaan karena makanan yang dimakan selama ini sama aja.. ya, sedikit gtm pasti ada karena kalo jalan-jalan jauh biasanya ada perubahan hormon, yang menyebabkan si anak agak-agak males makan..

Sekian share dari saya, semoga bermanfaat yah!

  • Silakan juga mengunduh perlengkapan MPASI Rumahan yang diperlukan untuk Travelling bersama batita di LINK BERIKUT INI.
  • Resep Beef/Chicken/Liver Gravy untuk batita bisa dilihat di LINK BERIKUT INI

10 komentar:

thea mengatakan...

makasi banget udah sharing pengalaman ini. pas banget buat saya yang berencana liburan akhir tahun ini. btw, tadi nyinggung soal vakum makanan. itu pake apa ya???

indahm mengatakan...

trus dlm perjalanan makannya gmn?

ika rahmawati mengatakan...

mom...reusable ice nya lucu banget siiii...beli dimanakah,,,?
mupeng dot com nih...

mama aby

d e p e z a h r i a l mengatakan...

mbak Ika, itu ada di Ace Hardware, mereknya Rubbermaid. :-) silaken dicekcekcek...

BunDit mengatakan...

Sama pertanyaannya sama mam Indah. Mohon dishare makan si kecil pas di jalan/di pesawat. Kalau dulu pernah selagi nunggu pesawat Dita saya kasih oatmeal instan dicampur buah yang diblender yang dibawa dr rumah. Cuma pulkam ke Sumatera sih...bukan ke Eropa heheh :D

d e p e z a h r i a l mengatakan...

mbak indah, BunDit, kalo di perjalanan bawa aja makanan secukupnya di dalem termos makan. atau bawa buah-buahan siap makan (pisang, alpuket) kalo masih barusan belajar makan.

Keluarga Pak Hussain mengatakan...

mak, kalo anaknya br mulai makan gimana? untuk anak 7 bulan.
ice box yg dibawa itu masuk ke bagasi atau hand carry ya?

Wenny Mustikasari mengatakan...

Thank you so much! My life savior! hehehe... udah berencana beli si mini rice cooker itu, kayaknya lebih aman ya... ;-)

Anonim mengatakan...

mom kalau anak umur 6,5 bln dikasih mkn havermut instan apa boleh?kl blh merk apa yg recomend.thx

Dian Vita mengatakan...

Mom, nanya dong....itu beef gravy kalau di resep kan ada kuah-nya ya? Apa juga sama bikinnya seperti itu pas mau packing untuk travelling?
Trus udah ditaruh di freezer dulu (dalam keadaan beku) ketika akan dibawa?
Aku rencana minggu depan mau travelling ke Eropa juga, total flight sekitar 18 jam, plus perjalanan ke bandara dsb mungkin bisa 25 jam ya....mana nyampe sana pagi, belum tentu bisa langsung check in :(
Help ya, mom...kan disana winter, takutnya kalau anak gak mau makan, daya tahan tubuh menurun